in , , ,

SukaSuka

Profil Pondok Pesantren Al Ihya Ulumaddin Tertua dan Terbesar di Cilacap

Jika ada sesuatu dalam perkembangan Islam yang khas Indonesia, maka itu adalah pesantren. Di setiap tempat, kita selalu bisa menjumpai pesantren yang tertua. Tak terkecuali di Cilacap Jawa Tengah. Pondok pesantren Al Ihya Ulumaddin merupakan pondok persantren tertua di Cilacap Jawa Tengah. Lembaga itu dibangun dengan keikhlasan dan keteguhan hati serta kedalaman wawasan agama ulama kelahiran Purworejo, Jawa Tengah, KH Badawi Hanafi.

A.Sejarah

Pondok Pesantren ini tepatnya berada di Desa Kesugihan, Kecamatan Kesugihan, Kabupaten Cilacap. Kehadiran pondok pesantren ini dilandasi dengan semangat keagamaan untuk berdakwah serta mencerdaskan kehidupan bangsa yang ditindas oleh penjajah Belanda. Tepatnya 24 November 1925/1344 H, Seorang tokoh ulama KH Badawi Hanafi, mendirikan pondok pesantren di desa Kesugihan.

Pada awalnya, pendiri pesantren ini memanfaatkan musholla peninggalan ayahnya KH. Fadhil untuk mengawali perintisan pesantren. Musholla atau langgar tersebut dikenal dengan nama ”Langgar Duwur”. Dengan penuh kesabaran dan ketekunan, bertempat di sebuah ruang yang sederhana dan bersahaja, KH Badawi Hanafi memulai mengajar dan membimbing santrinya. Anak-anak, orangtua, dan masyarakat datang untuk mengaji. Ada yang menetap sebagai santri, namun ada pula yang hanya sekedar minta keberkahan dan didoakan agar diberikan keselamatan. Kemudian datang pula santri dari berbagai daerah sehingga menambah ramai suasana.

Banyak yang menghafal dan melafazkan ayat-ayat Alquran. Dengan bertambahnya santri dan kebutuhan akan sarana pendidikan yang memadai didukung semangat kebersamaan yang tinggi pada 24 Nopember 1925 didirikan pondok pesantren di Desa Kesugihan, Kecamatan Kesugihan, Kabupaten Cilacap, yang kemudian dikenal dengan nama pondok pesantren Kesugihan. Kepemimpinan ponpes ini kemudian dilanjutkan oleh KH Ahmad Mustholih dan KH Chasbulloh Badawi, putra pendiri.

Pada awalnya, pondok pesantren ini dikenal dengan nama pondok pesantren Kesugihan. Pada 1961, Pondok pesantren ini berubah nama menjadi pendidikan dan pengajaran agama Islam (PPAI). Dan pada tahun 1983, kembali berubah nama menjadi pondok pesantren al Ihya Ulumaddin. Perubahan nama dilakukan oleh KH. Mustholih Badawi putra KH. Badawi. Perubahan itu dilakukan untuk mengenang almarhum ayahnya yang sangat mengagumi pemikiran al Ghazali tentang pembaharuan Islam.

Pesantren Al Ihya Ulumaddin Kesugihan secara ekonomis berada di wilayah masyarakat Plural. Mereka terdiri dari nelayan, pedagang, petani, wiraswasta dan pegawai negeri. Dari segi geologis. lokasi pesantren dengan pusat kota. Kondisi demikian tentu banyak mempengaruhi proses perubahan sosial didalam tubuh pesantren, meskipun mereka tetap berusaha menjaga dan memepertahankan tradisi keagamaan yang mempunyai nilai-nilai luhur. Keseimbangan itu bisa tercipta, karena masih adanya pengaruh kharismatik para kyai di wilayah Kesugihan yang dikenal dengan “Kota Santri”.

Mustholih Badawi wafat pada tahun 1998. Pengasuh pondok pesantren di teruskan oleh adiknya yaitu KH. Chasbullah Badawi dan putranya KH Imdadurrohmahman Al Ubudi serta keluarganya.

Dalam asuhan kedua kiai ini, pesantren mengalami perkembangan pesat sehingga lahir pula lembaga-lembaga pendidikan formal mulai TK hingga madrasah aliyah. Setelah KH Mustholih Badawi wafat pada 1999, kepemimpinan pondok pesantren dipegang adiknya, KH Chasbulloh Badawi, hingga sekarang. Pada 1961 pondok pesantren ini berubah nama menjadi Pendidikan dan Pengajaran Agama Islam (PPAI).

Pada 1983 PPAI diubah menjadi pondok pesantren Al Ihya Ulumaddin. Perubahan ini dimaksudkan untuk mengenang pendirinya, KH Badawi Hanafi, karena beliau sangat mengagumi pembahasan Imam Al Ghozali terutama kajian dan pemahaman dienul Islam yang tertuang dalam masterpiecenya-Ihya Ulumuddin.

Kegiatan ponpes ini makin berkembang. Santri pun berdatangan dari berbagai daerah termasuk luar Jawa seperti Lampung, Kalimantan, Palembang, Aceh, Medan. Mereka ingin belajar sekaligus bisa mengembangkan ilmu agama.

Saat ini jumlah santri yang menetap 1.500 orang. Dari jumlah itu, 700 santri wanita yang seluruh ruangnya terpisah dari santri lelaki. Ponpes ini berdiri di atas lahan seluas lima hektar. ”Pembangunan bertahap sesuai dengan kebutuhan.” Di samping tingkat pendidikan dari TK hingga aliyah, di pondok ini ada juga sekolah umum yaitu SMP dan SMU. Bahkan sejak 1988 didirikan perguruan tinggi yaitu Institut Agama Islam Imam Ghozali. Keseluruhan tenaga pengajar berjumlah 200 orang. Sistim pendidikan di pesantren ini adalah salafi model bandungan dan sorogan.

Model bandungan, kata KH Chasbulloh adalah mengaji salah satu kitab yang diikuti banyak santri. ”Sedangkan sorogan, satu kitab dihadapi satu orang. Beberapa kitab dipelajari terutama fikih, tasawuf, akhlak, dan nahwu sorof. Mengenai biaya pendidikan, KH Chasbulloh mengatakan tidak melebihi biaya sekolah umum di lingkungan ponpes. ‘Sesuai kemampuan, sebab hampir 50 persen santri dari kalangan menengah ke bawah”. Bahkan, lanjutnya, ada beberapa anak yang sama sekali tidak dikenakan biaya. Dulu istilahnya ashabus suffah.

Untuk itu mereka harus punya semangat belajar tinggi dan tidak menganggur. Mungkin bisa mengurusi pondok,” jelas Chasbulloh. Pondok pesantren terbesar dan tertua di Cilacap ini bisa digolongkan sebagai ponpes transisi modern karena di samping menganut pendidikan modern, teori pendidikan tradisional yang berguna masih tetap dipelihara. Kitab Kuning menjadi pelajaran wajib bagi para santri.

B. Pendiri dan Pimpinan

Pendiri: KH Badawi Hanafi
Pengasuh: KH Chasbullah Badawi

C. Sistem Pendidikan

Pesantren Al Ihya Ulumaddin menyelenggarakan pendidikan formal seperti TK, MI, SLTP, MTS, SMU, MA, SMK TEKOM, dan Institut Islam Al Ghazali. Pesantren ini juga menyelenggarakan pendidikan non formal seperti Madrasah Diniyah, Majelis Ta’lim yang terdiri dari pengajian selasaan (1 minggu sekali) dan pengajian Jum’at Kliwonan (setiap selapan sekali).

Pemberdayaan dan pengembangan masyarakat, pondok pesantren ini mengembangkan beberapa lembaga seperti pembinaan dan pengelolaan pusat informasi pesantren (PIP), penerbitan buletin berkala “Al Ihya” membina dan mengelola mading untuk santri, membentuk Forum kajian Ilmiyah keagamaan dan sosial kemasyarakatan bagi para sarjana muslim dan kiai muda, bekerjasama mendirikan pusat informasi keluarga maslahah.

Pendidikan Sistem Pesantren
1.  Pengajian Al-Qur’an & Tahfidzul Qur’an
2.  Pengajian Sorogan
3.  Pengajian Takror
4.  Pengajian Bandungan
5.  Muhafadzoh Kutub An-Nahwiyah
6.  Musyawarah dan Bahtsul Masail
7.  Muhadlarah/ Khitobah
8.  Sima’an Al-Qur’an
9.  Sholawat Al-Barzanji & Simtudduror
10.Tahlil dan Ziarah Kubur Masyayikh
11.Mujahadah & Riyadloh

Pendidikan Sistem Madrasah Non Formal

  1. Madrasah Diniyah Nahdlatuth Thullab Tingkat Ulaa
  2. Madrasah Diniyah Nahdlatuth Thullab Tingkat Wustho

Pendidikan Sistem Madrasah /Sekolah Formal

1. MTs MINAT Kesugihan   (SLTP)
2.  SMP YA BAKII Kesugihan   (SLTP)
3.  MA MINAT Kesugihan (SLTA)
4.  SMA YA BAKII Kesugihan (SLTA)
5.  IAIIG dan UNUGHA Cilacap ( Perguruan Tinggi)

Pengajian Rutin

1. Pengajian Selasan untuk santri putra dan putri
2.  Pengajian Kliwonan untuk jama’ah kliwonan dan masyarakat umum
3.  Pengajian Jum’at Kliwon untuk jama’ah Thoriqoh
4.  Pengajian Ahad Kliwon untuk Alumni PPAI Kesugihan
5.  Pengajian Kitab Hikam untuk Dewan Asatidz-Asatidzah Madrasah Diniyah

Kegiatan Pengembangan dan Ekstrakurikuler

1. Seni Hadroh
2.  Seni Tilawah
3.  Seni Kaligrafi & Dekorasi
4.  Pencak Silat  (Pagar Nusa)
5.  Pelatihan Organisasi (IKSA)
6.  Pelatihan Menulis (Bulletin Inspirasi)
7.  Pelatihan Pengelolaan Sampah (Bank Sampah AL-Ihya)
8. Teater Niat Ingsun Ngaji

Kegiatan Tahunan

1. Haul Masyayikh dan Ulang Tahun Pondok Pesantren
2.  Rapat Wali Santri
3.  Pengajian Ramadhan
4.  Muharroman
5.  Ziayaroh Wali Songo

D.Fasilitas Pesantren

  • Masjid Al-Ihya
  • Musholla putri
  • Darul Atiq (Ndalem Muassis/ pendiri pesantren)
  • Aula Qodim (Auditorium lama)
  • Aula Jadid (Auditorium baru)
  • Gedung Madrasah Diniyah putra
  • Gedung Madrasah Diniyah putri
  • Perpustakaan Dar Al-Hikmah

Asrama Santri Putra

  • Asrama Santri Tingkat SLTP Kelas 8-9 ( Komplek Asasunnajah)
  • Asrama Santri Tingkat SLTA Kelas 10 ( Komplek Sabilul Hidayah)
  • Asrama Santri Tingkat SLTA Kelas 11 -12 ( Komplek Asmaul Husna)
  • Asrama Santri Tingkat Perguruan Tinggi dan Umum( Komplek Darul Fawaid)
  • Asrama Santri Tahfidzul Qur’an ( Komplek Roudlotul Qur’an)

Asrama Santri Putri

  • Asrama Santri Putri
  • Asrama Santri Tingkat SLTP Kelas 7 (Al-Kautsar 1)
  • Asrama Santri Tingkat SLTP Kelas 8 (Al-Kautsar 2)
  • Asrama Santri Tingkat SLTA Kelas 9 (Al-Kautsar 3)
  • Asrama Santri Tingkat SLTA Kelas 10 (Al-Firdaus 1)
  • Asrama Santri Tingkat SLTA Kelas 11 (Al-Firdaus 2)
  • Asrama Santri Tingkat SLTA Kelas 12 (Al-Firdaus 3)
  • Asrama Santri Tingkat Perguruan Tinggi dan Umum (Al-Ma’wa)
  • Asrama Santri Tahfidzul Qur’an (Ar-Roudloh)

Sarana Penunjang Kebutuhan Santri

  • Dapur Umum Al-Ihya
  • Koperasi Pesantren Al-Ihya
  • Kantin Al-Ihya
  • Depot Air Minum “Toya Sakti”
  • Toko Buku dan Kitab “USKI”
  • Aiqon Laundry
  • Clozure Place ( Tempat Jemuran Pakaian)
  • Kamar Mandi dan Toilet Umum
  • Torent Al-Ihya (Pusat Sumber Pengairan)
  • Poskestren Al-Ihya (Balai pengobatan Santri)

E. Alamat dan Kontak

Jl. Kemerdekaan Timur No.16, Desa Kesugihan Kidul, Kecamatan Kesugihan, Kabupaten Cilacap, Provinsi Jawa Tengah, Kode Post.  53274.
Telephone & HP Pondok Putra : (0282)-695032, 085291100797.
Telephone & HP Pondok Putri  : (0282)-695829, 085291100767

Web Blog : https://al-ihyakesugihan.blogspot.com/

Laporkan

Bagaimana menurutmu?

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Loading…

0

Comments

0 comments

Profil Pondok Pesantren Daar el-Qolam

Sinopsis ‘The Santri’, Film Livi Zheng yang Tuai Protes